Jika ditanya, “Buku apa yang sebaiknya saya baca?” Oleh orang lain, baik ia orang yang suka membaca atau tidak. Maka buku inilah yang pertama yang akan saya anjurkan, bahkan untuk orang yang sudah membacanya. Ya, buku itu sebegitu bagusnya sehingga saya memutuskan untuk, juga, mengupas buku ini sebagai resensi di FOKAL.info.
Sulit untuk mengkategorikan buku ini, kita bisa masukkan dia ke dalam buku anak-anak namun tidak salah juga untuk memasukkannya ke dalam kategori dewasa. Kategori anak-anak karena bercerita dengan sangat sederhana dan jumlah tokoh yang sangat sedikit.
Namun begitu banyak lapisan dari buku ini yang hanya bisa dimengerti pikiran dewasa. Jika pernah membacanya ketika masih kecil, saya sangat anjurkan untuk membaca ulang sekarang dan lihatlah betapa banyak lapisan baru yang bisa kita temukan di dalamnya.
Untuk yang belum pernah membacanya, biarlah saya menceritakan sedikit tentang buku ini. Ada dua tokoh utama di buku ini: Sang Pangeran dan Si Pilot. Mereka bertemu di Gurun Sahara ketika Si Pilot terdampar di sana dengan bekal air minum untuk satu minggu.
Keseluruhan buku ini adalah dialog dari mereka berdua, atau lebih tepatnya usaha Si Pilot untuk mengerti tentang Sang Pangeran Kecil yang berasal bukan dari bumi ini.
Melalui dua tokoh utama ini Antoine de Saint-Exupéry, pengarang buku ini, mengkritik dunia orang dewasa, terutama di dalam kisah perjalanan Sang Pangeran untuk sampai ke bumi ini. Dan menurut saya, melalui mulut dan kisah Sang Pangeran juga si pengarang bercerita secara implisit tentang diri dan hidupnya sendiri, serta tentang pandangan hidupnya.
Kritik-kritik ini diceritakan dengan menarik dari sudut pandang kepolosan seorang anak. Suatu sifat yang mungkin menurut kita orang dewasa sebagai hal yang tidak berguna dan cenderung kita lupakan. Namun kita lupa bahwa kepolosan ini yang membuat kita mempunyai imajinasi yang sering kali hilang dari dalam diri kita yang sudah dewasa ini.
Dan itu juga rasanya syarat utama untuk menikmati buku ini: imajinasi, kreativitas. Dengan membuang segala ketidakmungkinan yang muncul dalam otak kita sebagai orang dewasa ketika membaca cerita demi cerita di dalamnya, baru kita bisa menemukan lapisan baru.
Sebuah pengertian baru, momen pencerahan yang polos dan sederhana, yang biasa kita lihat di dalam diri anak kecil ketika melihat pelangi. Betapapun sederhananya fenomena pelangi itu dapat dijelaskan sebagai fenomena ilmu pasti dalam pikiran orang dewasa.
Sebagai catatan tambahan: resensi ini saya buat berdasarkan pengalaman saya membaca versi terjemahan bahasa Inggris, sehingga saya tidak tahu persis bagaimana pengalaman membaca buku ini dalam saduran bahasa Indonesia. **BDL
Judul Buku: Pangeran Kecil – The Little Prince
Pengarang: Antoine de Saint-Exupery
Penerbit: PT. Gramedia Pustaka Utama
Tebal Buku: 112 Halaman

FOKAL

Writer & Blogger

Explore Topics

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Ethical Dimensions in the Digital Age

The Internet is becoming the town square for the global village of tomorrow.

Terpopuler

Kategori

Copyright © 2024 Gogoho Indonesia | Powered by Gogoho Indonesia